07 September 2008

Posted by jinson on Sunday, September 07, 2008 1 comment


Datangmu kami rindukan,
Saban tahun datang menjanggah,
Bulan Rahmat Bulan keberkatan,
Marhaban Ya Ramadhan 1429 Hijrah.

Di petang yang hening ini, ku coretkan peringatan untuk semua terutama diri ini sendiri yang masih mencari erti Ramadhan.Takkala kami ingin menuju kesuatu tempat, tiba-tiba hujan turun dengan lebatnya.Maka demi menjaga kesihatan dan keselamatan diri kami, aku mengambil keputusan untuk berhenti di sebuah masjid.Bulan Puasa macam-macam boleh jadi, justeru aku harus berhati-hati terutamanya dijalan raya.

Sementara menunggu hujan berhenti, aku membelek buku-buku yang ada dalam bilik bacaan masjid tersebut..akhirnya hatiku tertarik dengan sebuah buku yang berjudul Fiqh Assafii karangan Ust H Idris Ahmad S.H. jilid I. Dalam buku tersebut menceritakan bab Ibadah dan antaranya bab puasa. Memandangkan sekarang kita sedang berada dalam mardasah Ramadhan, ana mengambil keputusan untuk menceritakan apa yang ana baca dalam buku tersebut dibawah tajuk Puasa. Moga beroleh manfaat.

Puasa pada bahasa bermaksud menahan dan pada istilah syarak pula bermaksud menahan nafsu dari segala yang membukakan di siang hari dari terbit fajar sidiq sehingga terbenam matahari.

Puasa mula-mula difardhukan pada tahun ke-2 hijrah.
Allah berfirman dalam surah al-baqarah ayat 183 yang bermaksud:
Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kamu agar kamu bertakwa,

Keutamaan Bulan Ramadhan
1. Orang yang berpuasa di bulan Ramadhan itu secara iman dan hanya kerana perintah Allah semata-mata maka diampunkan oleh Allah akan dosa-dosanya yang terdahulu
Dari Abu Hurairah R.A berkata, bahawa Rasulullah bersabda: “Sesiapa yang berpuasa dengan keimanan dan perhitungan(dengan ikhlas semata-mata mengharapkan keredaan Allah) diampuni Tuhan segala dosanya yang terdahulu”
(Diriwayatkan oleh Bukhari dan Muslim)

2. Pada bulan Ramadhan itulah mula-mula diturunkan Al-Quran. Allah befirman dalam al-Quran dalam surah albaqarah ayat 185 yang bermaksud:
"(Beberapa hari yang ditentukan itu ialah) bulan Ramadhan, bulan yang di dalamnya diturunkan (permulaan) Al Quran sebagai petunjuk bagi manusia dan penjelasan-penjelasan mengenai petunjuk itu dan pembeda (antara yang hak dan yang bathil). Karena itu, barangsiapa di antara kamu hadir (di negeri tempat tinggalnya) di bulan itu, maka hendaklah ia berpuasa pada bulan itu, dan barangsiapa sakit atau dalam perjalanan (lalu ia berbuka), maka (wajiblah baginya berpuasa), sebanyak hari yang ditinggalkannya itu, pada hari-hari yang lain. Allah menghendaki kemudahan bagimu, dan tidak menghendaki kesukaran bagimu. Dan hendaklah kamu mencukupkan bilangannya dan hendaklah kamu mengagungkan Allah atas petunjuk-Nya yang diberikan kepadamu, supaya kamu bersyukur."


3. Dalam bulan Ramadhan itu terbukalah pintu-pintu syurga dan terkuncilah pintu-pintu neraka bahkan syaitan dan iblis dibelenggu
Dari Abu Hurairah r.a berkata, Rasulullah s.a.w bersabda: “Bila datang Ramadhan itu terbukalah pintu-pintu syurga dan terkuncilah pintu-pintu neraka dan terbelenggulah syaitan-syaitan”
(Diriwayatkan oleh Bukhari dan Muslim)

4. Puasa bulan Ramadhan ini diistimewakan oleh Allah dan Allah sendiri yang akan menentukan ganjaranya.
Dari Abu Hurairah r.a ia berkata, Rasulullah s.a.w bersabda bahawa: “Tiap-tiap amalan anak adam digandakan pahalanya antara 10 hingga 700 kali ganda, Allah Azza wajalla telah befirman:”Kecuali Puasa, kerana sesungguhnya puasa itu untukku dan Akulah yang akan membalaskannya, ditinggalkan keinginan hawa nafsunya dan makannya kerana Aku semata-mata””
(Diriwayatkan oleh Muslim)

5. Di dalam bulan Ramadhan terdapat malam qadar, iaitu malam yang tak ada bandingnya.
"Malam kemuliaan itu lebih baik dari seribu bulan. Pada malam itu turun malaikat-malaikat dan malaikat Jibril dengan izin Tuhannya untuk mengatur segala urusan. Malam itu (penuh) kesejahteraan sampai terbit fajar. "
(surah alQadr ayat 3-5)

6. Bahawasanya orang-orang yang berpuasa dalam bulan ini(Ramadhan) Allah sediakan untuk mereka tempat di dalam syurga yang pintunya bernama “Rayyan” yang tidak dapat masuk ke dalam tempat itu kecuali orang-orang yang berpuasa
Dari Sahal Bin Saad r.a..sesungguhnya Rasulullah s.a.w bersabda,”Sesungguhnya di dalam syurga ada sebuah pintu yang dinamakan Ar-Rayyan yang akan memasukkan pada hari kiamat oleh orang-orang yang berpuasa dan tak ada seorang pun yang dapat memasukinya melainkan mereka”
(Hadis riwayat Bukhari dan Muslim)

“Wahai tetamu Ramadhan…
Untukmu rahmat dan maghfirat,
airmata taubat,
Dendangan Tadarus,
Selimut Tarawih
Dan Bantal Tahajjud..
Moga mewarisi Al-Jannah..”

“Jadikan ramadhan ini yang terbaik kerana kita tidak pasti adakah lagi Ramadhan untuk kita selepas ini”
Categories:

1 comments:

Just For Music said...

mbak/mas hehehe... blognya pasangi iklan biar dapat duit aku liat di search engine blog saudara lumayan teratas , ni link program bisnis www.kumpulblogger.com yang menyediakan iklan dan kita dapat bayaran