23 July 2008

Posted by jinson on Wednesday, July 23, 2008 1 comment
Syahadatain yang dimaksud adalah syahadat tauhid iaitu persaksian bahawa tiada tuhan selain Allah, dan syahadat risalah iaitu persaksian bahawa Nabi Muhammad saw adalah utusan Allah.


Persaksiannya tentang tuhan menuntutnya untuk menghambakan (menyembah) tuhan itu. Allah telah mencipta dan menjadikan kita sebagai makhluk yang paling tehormat dan tidak menghendaki jika manusia menghamba kepada sesame makhluk. Dan demi menjaga kehormatan dan penghormatan tersebut, Allah menurunkan petunjuk dan mengutuskan Rasul untuk membimbing manusia untuk menemui dan mengenali Tuhan yang sebenar sehingga manusia tidak menuhankan selain-Nya.



Kalau sahabat-sahabat mengimbau sirah Rasulullah dan sahabat, kita akan dapat menyaksikan bertapa hebatnyan generasi syahadatain, yang berani menyatakan ‘tidak’ ketika semua orang bertekuk lutut dibawah penindasan,kezaliman jahiliyyah dan penyembahan kepada batu-bata dan kayu-kayan mati. Generasi yang dibesarkan Allah dengan syahadatain, menentang kezaliman dengan penuh keberanian berdasarkan tauhidullah dan memperlakukan dunia dengan santunan meneladani Rasulullah. Sebagai contoh, Bilal bin Rabah, sanggup diseksa demi mempertahankan imannya. Walau diseksa dengan teruk, tetapi bibirnya sentiasa menyebut “Ahad! Ahad! Ahad!”. Subhanallah, beginilah hasilnya bila mana seseorang itu beriman dengan penuh keyakinan dan kefahaman.
“ Maka ketahuilah, bahwa sesungguhnya tidak ada Ilah (sesembahan, tuhan) selain Allah dan mohonlah ampunan bagi dosamu dan bagi (dosa) orang-orang mukmin, laki-laki dan perempuan. Dan Allah mengetahui tempat kamu berusaha dan tempat kamu tinggal.”
( Surah Muhammad 47: ayat 19)
Sesungguhnya agama (yang diridhai) disisi Allah hanyalah Islam. Tiada berselisih orang-orang yang telah diberi Al Kitab kecuali sesudah datang pengetahuan kepada mereka, karena kedengkian (yang ada) di antara mereka. Barangsiapa yang kafir terhadap ayat-ayat Allah maka sesungguhnya Allah sangat cepat hisab-Nya.
(surah Ali-imran 3: ayat 19)
Sa’id Hawwa pernah menyebut apa itu syahadatain dan bagaimana syahdatain itu adalah Al-Ushuul Ats-Tsalaatsah iaitu Allah, Ar-Rasul dan Al-Islam. Dengan memahami ketiga-tiga asas ini, seseorang muslim itu akan memiliki gambaran(tasawwur) yang jelas tentang agamanya sehingga dapat mengimplementasikan dalam kehidupan yang nyata.

p/s: sahabat-sahabat, tuntutan dari syahadah adalah menegakkannya dalam setiap induvidu muslim dan seterusnya pada segenap kehidupan kita. Justeru, kita perlu mengajak sahabat-sahabat kita yang lain supaya kembali mengenal Tuhan yang sebenar dan tidak menghambakan selainNya. Kita dah takdak masa dah, nak tunggu kita habis belajar, kita perlu siapkan diri dan dalam masa yang sama kita ajak kawan-kawan kita. Insyaallah, semoga kita terus diberi taufiq oleh Allah SWT. Ameen..



rujukan: Buku Syarah Rasmul Bayan Tarbiyah



Categories:

1 comments:

Talhah said...

Bismillahirrahmanirrahim..

Tela'ahlah Syarh Ushul ats-Tsalaatsah li Al-'Allamah Syeikh Muhammad Shalih Al-Utsaimin..Padanya ada manfaat yang besar..